Kementerian BUMN Disarankan Lebih Agresif Tangani Corona - Kabarparlemen.com | Situs Berita Parlemen Indonesia

Post Top Ad

JAKARTA, KABARPARLEMEN.COM- Semakin besarnya pertambahan jumlah kematian akibat Covid-19, Anggota DPR RI Komisi VI DPR RI Nevi Zuarina menyarankan agar BUMN semakin agresif memberikan kontribusi kepada pemerintah pada penanggulangan dampak wabah ini. 

Ia pun menyampaikan bahwa peran BUMN bukan sekedar rencana-rencana, tapi aksi nyata yang memberikan dampak langsung kepada masyarakat akibat wabah ini.

Hal tersebut ia sampaikan dalam rilisnya. Menurutnya, upaya yang sudah dilakukan Kementetian BUMN sudah cukup baik dengan berkolaborasi dalam pengadaan fasilitas wisma atlet untuk menjadi Rumah Sakit Darurat Corona, namun belum memuaskan seluruh masyarakat.

“BUMN sudah bergerak sebagai contoh kolaborasi sekitar 25 BUMN dalam pengadaan fasilitas wisma atlet untuk menjadi Rumah Sakit Darurat Corona. Namun, lambatnya aksi ini tidak dapat membendung semakin banyaknya laju kasus baru masyarakat yang terinfeksi Corona. Di lain pihak, banyak instrumen backup pendukung penanganan wabah kerap terjadi seperti kekurangan APD bagi tenaga kesehatan,” ungkapnya seperti dikutip Kabarparlemen.com dari laman resmi DPR RI.

Untuk itu ia berharap Kementerian BUMN dapat menunjukkan aksi yang lebih terasa nyata di masyarakat dan secara langsung dapat memberikan gambaran berita positif di tengah masyarakat. Sehingga ada upaya penguatan psikologis arah perbaikan penanganan wabah di tengah-tengah masyarakat. 

Legislator dapil Sumatera Barat II ini mengaku sempat menyampaikan beberapa gagasannya melalui pesan aplikasi WhatsApp kepada Menteri BUMN berkaitan dengan lambatnya diagnosa infeksi virus ini. Ia berharap pesan tersebut dapat menjadi pertimbangan sehingga Negara dapat memiliki instrumen yang mendukung kecepatan pengambilan tindakan kepada masyarakat yang terdampak Covid-19 ini.

"Pesan saya kepada Bapak Menteri BUMN yaitu agar ada upaya penyediaan alat diagnosa oleh BUMN Farmasi, dimana hasil dapat diketahui setelah 2 jam seperti yang digunakan negara Korea dan beberapa negara Eropa dengan akurasi 99,9 persen. Produk ini jauh lebih baik dibandingkan dengan produk dari China atau Singapura,” terang Politisi Fraksi PKS ini.

Nevi memberi gambaran negara yang mulai memerdekakan diri dari serangan wabah ini seperti yang dilakukan oleh Jerman, dimana negara ini telah menerapkan pemeriksaan atau tes secara massal kepada rakyatnya. Dan juga menurutnya, fasilitas kamar ICU dengan jumlah ventilator yang banyak juga disediakan dengan sigap sehingga health care aystem-nya sangat bagus sehingga jauh melebihi negara Italia.

"Saya mendukung segala aksi Kementerian BUMN yang akan mencoba konsolidasi kekuatan Kementerian BUMN RI untuk membantu pemerintah dan masyarakat sebagai Agent of Change dan dalam kaitannya pemulihan ekonomi pasca Pandemi Covid-19.  Yang paling penting adalah menekan laju kamatian akibat corona ini sehingga tingkat kematian mendekati 0 persen,” tutup Nevi. (er/es/dpr/kp)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Post Bottom Ad

Pages